So Called “Anak Zen” Trip: Day 1 – 2 1/2

Akhir September lalu gue, Ame dan Fitri bener-bener stuck banget. Stuck sama kerjaan dan hidup yang asik banget kasih kejutan dengan masalah-masalah yang out of the box.

Jadi, kami balas dendam sama hidup. Kami liburan mendadak! Beuh, tiga manusia mantan freelancer yang kini jadi buka usaha sendiri mau liburan mendadak! Gak terencana! Gokil! Abis! Persetan lah jadwal (dengan-catatan-pulang-pagi-pas-Selasa)! Yeah!!!

Gue: Mau liburan kemana, guys?

Ame: Ke LOMBOK!

Gue: Berangkat! Cari tiket!

Ame: *browsing tiket* Anjrit, mahal banget!

Fitri: Gue nggak jadi ikut deh!

Gue: …

Jadi gitu lah, akhirnya tinggal gue dan Ame. Dua anak kere ini nggak sanggup beli tiket ke Lombok walau kami sebenarnya ngiri setengah mati sama kawan kami Sigit yang isi Path-nya tentang Gili semua. Akhirnya pilihannya tingga 2: ke Bali atau ke Singapura (yang ironisnya jauuuh lebih murah dari pada ke Lombok -__-“). Karena kami kangen pantai (dan, ehm, Bali lebih murah biaya hidupnya) jadilah kami ke Bali.

Sabtu, 28 September 2012, pukul 2 siang kami berangkat dari Jakarta ke Bali. Terlalu siang sebenarnya. Tapi kami traveler kere. Pergi dan pulang dengan tiket yang termurah. Pergi naik Lion Air. Pulang naik Sriwijaya Air. Banyak amal di antaranya, jaga-jaga kalau ada apa-apa di udara.

Touchdown Bali! Muka masih lecek 😀

Sampai Bali, gue langsung nyetir Karimun Estilo. Ini pengalaman pertama gue nyetir sendiri di Bali. Di samping, Ame siap jadi navigator dengan modal aplikasi Waze di iPhone. Aplikasi yang sama yang membuat gue nyasar setengah Jakarta bersama navigator lain pada sehari sebelumnya. Jadi ini pembuktian bagi app ini, salah si app atau navigatornya :p

Perjalanan dimulai. Gue lagi males mikir mau ke mana. Semua terserah si Nyonyah Ame, gue mah tinggal nyetir. Jadi, awalnya Ame merencanakan ini akan jadi liburan ala Zen; Nginep di Ubud. Minggu ke pantai. Senin jadi anak nongkrong seharian di Ubud. Selasa pulang pagi.

Pokoknya ini akan jadi liburan dewasa kami berdua lah. Merenung di tepi sawah. Merenungi nasib, arah hidup dan arah jalan kalau nyasar pas naik sepeda. Pokonya deep! “Dalem-dalem” New Age gitu lah kayak film Arisan 2 :p Bakal beda sama liburan random kami berdua waktu ke Ho Chi Minh dimana kami tinggal di red district, stress ngeliat museum perang Vietnam, ditipu tukang cyclo, kere mendadak. Lalu, karena bete sama HCM, kami secara impulsif cabut ke Da Lat. Kota kecil yang murah dan asik yang ditempuh 8 jam perjalanan naik bus dari HCM.

Jadi, hari itu sampai di Bali saat sudah mau sunset. Ngejar sunset di Kuta? Nggak dong. Ini kan liburan zen, lagian ih, Kuta standar banget untuk anak zen. Tapi kan kami anak Jakarta kan ya, laper dan nggak tahu jalan. Jadi insting zennya belum jalan. Buka foursquare dan cabs lah kami keeee: Warung Made, Legian.

TAPI justru ini yang bikin perjalanan kami makin tidak Zen :p

Balik dari Warung Made kami jalan kaki menuju mobil yang parkirnya agak jauh. Pas pulang gue ngeliat ada plang travel yang tulisan BALI – GILI! Gue langsung sikut-sikut Ame untuk masuk ke sana. Di sana, kami baru tahu dua hal: 1. Dari Bali bisa nyebrang ke Gili dari pelabuhan Padang Bai; 2. Gili itu bagian dari NTB : ))

Keluar dari travel kami megang brosur. Seorang Rp 660,000 untuk biaya pulang pergi Padang Bai – Gili. Kalau mau, besok pukul 11 harus sudah ada di pelabuhan untuk nyebrang ke Gili.

Kami pun melabil: Ke Ubud atau ke Gili?? Ah, first world problem. 

Ame: Jadi kemana, Gin?

Gina: Terserah ah. Males mikir.

Ame: Bantuin mikir dong lo!

Gina: Sigit di Gili sih.

Ame: Tapi gue udah booked kamar hotel Ubud. Gue nggak enak batalinnya.

Gina: Ya udah, sih, gue aja yang batalin.

Ame: Terus kita berapa lama ke Padang Bai?

Gina: Kalau kata si Waze 1,5 jam sih.

Yadda yadda yadda… Gili, it is.

***

Karena memilih Gili berarti kami harus nyetir 1,5 jam ke Padang Bai setelah sebelumnya si Sigit histeris pas kami telpon mau nyusul dia ke Gili: Dasar perempuan randoooom!!! Hati-hati di jalan!.

1,5 jam itu berarti jauh banget karena malam dan nggak pakai macet. Jalannya sih gampang karena cuma harus lewat bypass. Tapi gelap dan sepi banget, man! Sepanjang jalan gue sibuk berdoa dalam hati biar mobil gak kenapa-kenapa. Cukup sial gue, ban pecah di depan toko obat kuat pas gue nyetir sendiri, sehari sebelumnya. Nggak lucu banget kalau terjadi di Bali. Nggak ada teman baik naik ojek yang mau datang nolong gantiin ban.

Belum lagi mobil kami nggak ada STNK-nya. Soalnya yang punya lupa bawain pas di bandara. Jadi kami berpegang dengan surat tanda sewa kendaraan. Bawannya deg-degan tiap lihat polisi -__-“

Jadilah kami menembus gelap. Jalan semakin lama makin sepi. Paling beberapa truk aja yang lewat. Bulan purnama makin terang sih tapi si Waze yang biasanya up to date dan ada suaranya tiba-tiba hang karena faktor sinyal 3G. Sayang bulan nggak bisa ngomong.

Dan tentu kami nyasar. Sudah dua jam di jalan kami malah ke desa adat. Keren emang banyak pura dan banyak warga berpakaian adat. Tapi ini mana pelabuhannya? Apakah ini beneran Padang Bai? Eh, ternyata si Ame salah masukin nama hotelnya. Epik banget emang dia. Untung masih ada sinyal untuk nelpon orang hotel, jam 11 malam di tengah jalan berkelok dan akhirnya kami mutar jalan.

Setelah muter-muter beberapa kali, kami sampai ke hotel Padang Bai Resort. Biayanya Rp 635,000 per malam. Kami dapat keberuntungan: upgrade kamar yang lebih besar plus diskon nyebrang ke Gili jadi: Rp 550,000/orang/pp. Tapi karena plot Tuhan itu ajaib: kartu ATM BCA Ame tertelan di ATM Mandiri pas ambil duit. Mau nangis nggak sih? Apalagi duit kami ada di situ. Jadilah kami bertahan dengan uang ngepas dan ATM gue yang mepet.

Malemnya kami setelah (sensor sensor *yang bukan porno ya*) langsung tidur. Kurang nyenyak karena bunyi klakson kapal malem-malem.

Padang Bai Hotel Resort. Rata-rata yang ke sini untuk belajar diving.

Tukar voucher dengan tiket fast boat.

Cuma ada dua orang turis dari Indonesia: kami!

Di pelabuhan Padang Bai cuma kami turis asal Indonesia. Sisanya bule.

Muka lebih ceria : ))

Ini Marina Srikandi fast boat. Waktu tempuh Padang Bai – Gili Trawangan: 75 menit.

Pelabuhan Padang Bai. Dadah Bali 😀

Gili here we come! If it was meant to be it will happen.

Bersambung ke So Called “Anak Zen” Trip: Day  2 1/2 – 3….

2 thoughts on “So Called “Anak Zen” Trip: Day 1 – 2 1/2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s